Saturday, April 20, 2013

Bacalah Al-Quran Meskipun Tidak Memahami Sepenuhnya~

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 5:08 PM




Assalamualaikum & salam sejahtera...


Terlallama rasanya tidak duduk di hadapan laptop sambil menulis. Kekangan masa & amanah yg perlu diselesaikan menjadi faktor penyebab blog sudah lamtidak diupdate.



Sedihnya rasa hati sebab tidak dapat terlibatkan dlm Penamaan Calon di P166 hari ini 20.4.2013 [Sabtu].


Hurmmm... Lebih banyak masa diluangkan bersama pelajar drpd bergerak kerja utk Islam. Mungkin posisi ylayak utkku dlm Islam adalah mendidik pelajar faham Islam.


Bagi mengubat jiwa, biar diri ini menulis. Moga perkongsian cik Wana hari nie menjadi motivasi buat diri.




Mengapa kita perlu Membaca Al-Quran, sedangkan kita tidak memahami sepenuhnya apa yg dibaca?

Ada seorang Atuk tua tinggal bersama cucu lelakinya di sebuah bukit di pedalaman.


Setiap pagi Atuk bangun awal pagi duduk di meja makan & membaca Al-Quran.


Cucunya ingin menjadi seperti Atuk & meniru seberapa boleh akan bacaan yg dibaca oleh Atuknya.


Pada suatu hari cucunya bertanya, 
Atuk! saya cuba membaca Al-Quran macam Atuk baca tapi saya tak faham pun & jika saya faham sekalipun saya akan lupa sebaik sahaja saya menutupinya.

Apa bagusnya bila kita membaca Al-Quran?’


Selesai mendengar pertanyaan cucunya, orang tua itu meletakkan arang batu ke dlm dapur pemanas badan, dgn perlahan dia menoleh kpd cucunya sambil berkata,
‘Bawa guni arang batu ini ke sungai & bawakan saya seguni air.’

Budak lelaki itu buat seperti apa yg disuruh tetapi semua air itu membocor keluar sebelum dia sampai ke rumah. Orang tua itu ketawa & berkata,
‘Kamu hendaklah berjalan lebih cepat utk yg akan datang.’


Dia meminta cucunya ke sungai bersama dgn guni arang batu utk mencuba sekali lagi.


Kali ini budak lelaki itu berjalan lebih laju, tapi sekali lagi guni itu kosong sebelum dia tiba ke rumah.


Terlalu letih, dia memberitahu Atuknya bahawa mana mungkin utk membawa air di dlm guni & dia pergi utk mengambil baldi.


Orang tua itu berkata, 
‘Saya tidak mahu sebaldi air, saya mahu seguni air. Kamu tidak cukup kuat mencubanya.’


Dan dia menuju ke pintu melihat cucunya mencuba lagi.


Pada ketika itu, budak lelaki itu sudah tahu bahawa tidak mungkin dapat membawa air di dlm guni hingga ke rumah, tetapi utk tidak menunjukkan apa² reaksi kpd Atuknya. Dia berlari seberapa laju yg dia boleh tapi semua air yg dibawa masih membocor keluar sebelum dia sampai ke rumah.


Budak lelaki itu sekali lagi pergi ke sungai & berlari secepat mungkin dgn seguni air, tetapi apabila sampai kpd Atuknya, guni tersebut sekali lagi kosong. 



Meletihkan, katanya. 

Tengok Atuk, tak guna!’ katanya lagi.



Jadi kamu fikir ianya tidak berguna?’ orang tua itu berkata.

‘Tengok guni itu!’’ kata orang tua itu sambil menunjukkan guni.


Budak lelaki itu melihat akan guni tersebut & buat kali pertamanya dia sedar bahawa guni tersebut sudah berubah. Ia telah bertukar drpd guni lama yg kotor bekas arang batu menjadi begitu bersih, luar & dalam.


Cucuku, itulah yg akan berlaku jika kita membaca Al-Quran. Kita mungkin tidak faham ataupun ingat kesemuanya, tetapi apabila kita membacanya, kita akan berubah dgn sendirinya, dalaman & luaran. Itulah kurniaan Allah s.w.t. dlm kehidupan kita.



Moga cerita ini membuklembaran baru buat kitagar rajin membaca Al-Quran.



Wallahualam.

Monday, April 8, 2013

Siapa Aku Di Hadapanmu?

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 9:00 PM



Assalamualaikum & salam sejahtera.


Telah lama kurasakan tidak menulis. Benarlah kata sahabat, apabila melangkah ke alam pekerjaan, komitmen terhadap tugas & amanah semakin bertambah.


Allahurabbi.....


Moga aku dapat melaksanakan amanah & tanggungjawab yg terpikul di bahuku dgn sebaiknya. InsyaAllah...


Siapa gerangan "mu" itu?

Syaitan.
Manusia.
Malaikat.
Pencipta.

Nak tahu jom baca entri cik Wana. Moga entri nie buat renungan kita bersama sebelum misi melelapkan mata.


SUBUHNYA…
Di mana aku berada?
Masih enak dlm kelambu rindu,
Sambil berpoya² dgn waktu,
Masa bagaikan menderu,
Langkah tiada arah tuju,
Fikiran terus bercelaru,
Terlupa aku semakin di hujung waktu,
Siapa aku di depan Tuhanku?


ZOHORNYA…

Aku lebih memikirkan kelaparan,
Kehausan & rehatku,
Aku lebih mementingkan tuntutan jawatanku,
Aku bertolak ansur dgn waktu,
Aku gembira membilang keuntungan,
Aku terlupa berapa besar kerugian,
Jika aku menggadaikan sebuah ketaatan,
Siapa aku di depan Tuhanku?


ASARNYA…
Aku lupa warna masa,
Cepat berubah bagaikan ditolak²,
Aku masih dgn secawan kopiku,
Terlupa panas tidak di hujung kepala,
Aku masih bercerita,
Tentang si Tuah yg setia,
Dan si Jebat yg derhaka,
Siapa aku di depan Tuhanku? 


MAGHRIBNYA…

Aku melihat warna malam,
Tetapi aku masih berlegar,
Di sebalik tabirnya,
Mencari sisa² keseronakan,
Tiada terasa ruang masa yg singkat,
Jalan yg bertongkat²,
Ruginya bertingkat²,
Siapa aku di depan Tuhanku?


ISYAKNYA…
Krn masanya yg panjang,
Aku membiarkan penat,
Menghimpit dadaku,
Aku membiarkan kelesuan,
Mengangguku,
Aku rela terlena,
Sambil menarik² selimut biru,
Bercumbu² dgn waktuku,
Siapa aku di depan Tuhanku?


*****************************************

Kini aku tertanya²,
Sampai bila aku akan melambatkan sujudku,
Apabila azan berkumandang lagi,
Aku tidak akan membiarkan masjid sepi lagi,
Kerana di hujung hidup adanya mati,
Bagaimana jenazah akan dibawa ke sini?
Jika wajahku begitu asing,
Pada mentari & bintang²,


SIAPAKAH AKU DI DEPAN TUHANKU NANTI???


Sejauhmana kita nak Allah nak pandang kalau solat pun susah. Nak solat di awal waktu pun susah. Kita nak Allah jaga hak kita tapi hak Allah kita pandang & buat² tak tahu?


Wallahualam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...