Photobucket

Monday, August 2, 2021

FULLTIME MUSLIMAH

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 12:46 AM

Suatu petang raya.


Si gadis menghampiri ibunya di laman rumah. Ibunya tengah mencekik ketupat.


Si gadis: "Mak, saya dah umur 33 tahun ni. Tak kahwin-kahwin lagi."


Mak: "Rilek."


Si gadis: "Nak rilek camana lagi. Dah lebih usia. Dah expired."


Mak: "Rilek."


Si gadis: "Dulu masa saya umur lepas SPM sampailah 25, orang asyik tanya, 'BILA NAK KAHWIN?'


Sekarang, orang duk tanya dengan penambahan kata di depan, 


'PASAI PA TAK KAHWIN LAGI? BILA NAK KAHWIN?'


Sedih."


Mak: "Kamu dah usaha sedaya upaya kan? Bukan tak pernah approach, bukan tak pernah menerima, bukannya tak pernah ada orang suka dan tolak, kan?"


Si gadis: "Ya, mak."


Mak: "Boleh tak kita paksa biji durian yang kita baru tanam hari ini, terus berbuah hari ini?"


Si gadis: "Tak boleh."


Mak: "Jodoh pun macam tu lah. Kita memang nak cepat. Tapi, takdir Allah dan sunnatullah itu kita tak mampu paksa. Kita siapa nak paksa Allah? Kita cuma ada kudrat doa dan minta dengan baik dari-Nya."


Si gadis menitiskan air mata. Sedih. Dah lama sebak terpendam dalam hati. Orang sekeliling yang bertanya tak pernah faham, betapa pilunya hati orang yang ditanya. Orang tak mengerti, bukan tak mahu. Tapi, dah tersurat begitu.


Ibunya mencapai tangan si gadis.


Mak: "Andai tiada jodoh di dunia sekalipun, jangan bersedih. Di akhirat pasti ada."


Si gadis: "Mana mak tahu ada? Yang saya tahu, orang yang dah kahwin saja dapat bersama pasangan di Syurga."


Mak: "Siapa yang ciptakan suami di dunia?"


Si gadis: "Allah."


Mak: "Siapa yang mampu ciptakan suami di akhirat?"


Si gadis: "Allah."


Mak: "Diedarkan kepada mereka piring-piring dari emas, dan piala-piala dan di dalam syurga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap dipandang mata dan kamu kekal di dalamnya."


Si gadis: "Kata-kata siapa itu, mak?"


Mak: "Allah yang berfirman dalam Surah al-Zukhruf ayat 71. Ada lagi yang Allah janjikan sebagaimana dalam Surah Fussilat ayat 31,


'..Kamilah Pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta..” 


Maksudnya, kalau kamu inginkan suami, insya-Allah kamu dapat suami di Syurga. 


Apa yang mustahil bagi Allah? Tidak ada!"


Si gadis mengelap air matanya.


Si gadis: "Tapi, orang duk kata kat saya tak laku. Buruk. Hodoh. Memilih. Demand."


Mak: "Biaq pi. Biarlah tak laku di dunia, tapi laris di akhirat. 


Ingat apa Allah kata,


“Janganlah kamu merasa hina dan janganlah kamu merasa sedih kerana sesungguhnya kedudukan kamu lebih tinggi (mulia) jika kamu beriman” (Ali-Imran : 139).


Single ke, kahwin ke, tapi kalau taqwa dan iman tak berubah duk takuk lama tu jugak, tak guna gak.


Jadilah full-time muslimah. 


'Fasobrun Jamiiil'. Sabarlah dengan seindah-indah kesabaran. Jodoh yang indah datang dari kesabaran yang indah.



Jangan bersedih. Wat lek wat biskut.


Bak mai kat mak satu balang lagi karipap mini tu."


Si gadis tersengih-sengih dan happy balik dengar kata-kata maknya itu. Sambil menghulurkan empat balang penuh biskut dan kuih muih raya pada ibunya.


Mak: "Ambuihhh...jangan obesitikan mak. Susah nak monopod selpi nanti. Kena letak kamera kat atas nak bagi nampak slim lak."


Si gadis terpele'ot teruih.


cerita oleh: Muhammad Rusydi

Thursday, August 1, 2019

HIDAYAH untuk Bertudung Labuh

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 9:30 PM




Assalamualaikum & salam sejahtera.



Moga bulan LAPAN ini hati sentiasa LAPANG dalam menunaikan tanggungjawab sebagai hamba Allah.


Setiap orang ada kisah tersendiri di saat mula berjinak² memakai tudung labuh. Wana juga ada kisah sendiri. Kalau nak tau bolehlah tengok post² sebelum ini. Kalau tak mahu tahu teruskan saja baca entri di bawah.


Yang penting ini bukan cerita saya. 




"Bulan lepas saya mengikuti kursus motivasi agama selama 2 hari. Saya sebagaimana biasanya mengenakan tudung biasa yg ringkas, tapi masih lagi menutup aurat, masih tutup dada dgn baik. Pada hari terakhir kursus tersebut habis sahaja sesi yg pertama, dlm keramaian hadirin tiba² saya terpandang satu kelibat. Orangnya kecil molek & bertudung labuh.



Hati ini tiba² rasa kuat tertarik dgn kelibat tersebut. Seakan² dari susuk tubuh tersebut menghasilkan aura yg sangat kuat. Cukup utk menggamit hati saya utk menyelidiki siapakah gerangan orang itu. Dlm kesibukan hadirin yg berhimpit², saya cuba menyelit utk mendekati beliau. Akhirnya, saya nampak beliau tengah pakai kasut, lepas tu pergi macam tu sahaja. Rasa sedikit hampa krn tidak berjaya utk menghuraikan persoalan 'siapa' dgn lebih lanjut.



Sesi kedua kursus bermula, saya langsung tak fikir lagi atau ingat tentang orang misteri tadi. Sedaya saya cuba fokus pada slot kursus. Slot motivasi yg disampaikan betul² terkesan di hati, lantas jiwa wanita ini tidak lagi mampu menahan takungan air mata dari terurai jatuh ke pipi. Cepat² saya mengelap air mata & mengalihkan pandangan ke sebelah kiri.



Saya tergamam. Allahuakbar!



Ada someone di sebelah kiri saya. Kelibat yg saya nampak tadi. Kelibat yg sama. Kecil bertudung labuh & yg paling memeranjatkan saya adalah rupanya saling tak tumpah seperti saya. Seiras & sama! 100%!



Bezanya, beliau memakai cermin mata & wajahnya redup berseri². Sehingga terpacul dari bibir saya "Subhanallah, sucinya wajah." Badan saya terus menggigil & saya menangis tersedu sedan dlm dewan tanpa mempedulikan mata² yg melihat.



Dua minggu lepas tu, hati ini nekad.



Saya berhijrah. Dari tudung biasa ke tudung labuh. Tambah pelik, rupa²nya dulu saya ada buat pemeriksaan mata di hospital tapi mungkin saya lupa & minggu lepas doktor call, inform saya ke sana utk mengambil cermin mata yg telah siap. Sekarang, bila saya lihat ke cermin, sayalah gadis yg bercermin mata & bertudung labuh tempoh hari.



Saya bukanlah pelajar sekolah agama atau dari aliran agama. Tudung labuh yg menggantikan tudung biasa ini, bukan hanya sekadar tudung labuh. Tetapi lebih dari itu, ia adalah hidayah dari Allah s.w.t. Bukan sahaja menggantikan penutup kepala saya tetapi juga hidayah Allah ini menghadirkan suatu perasaan baru dlm jiwa saya, yakni perasaan utk lebih mencintai Allah. Hebatnya hidayah Allah ini. Allah..."



Sama² kita doakan agar sahabat kita ini terus istiqamah dlm penghijrahannya & moga² kisah ini memberi iktibar pada diri kita utk turut sama bertudung labuh.

Sunday, July 14, 2019

Semoga Dipertemukan JODOH

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 5:04 PM



Kegelisahan, kedukaan & air mata adalah sebahagian sketsa hidup di dunia ini. Titisan air mata bermuara dari hati yg diselaputi kegelisahan jiwa terkadang memilukan hingga membuat keresahan & kebimbangan. 


Kedukaan krn kerinduan yg teramat sangat dlm menyebabkan kepedihan yg memenuhi rongga dada, jiwa yg rapuh pun berkisah pd alam serta kehidupan, bertanya di manakah pasangan jiwa berada. Lalu, hati menciptakan serpihan kegelisahan bagaikan anak yg hilang dari ibunya di tengah keramaian.


Keinginan bertemu pasangan jiwa, bukankah itu sebuah fitrah? 


Semua itu hadir tanpa disedari sebelumnya hingga tanpa sedar telah menjadi bahagian hidup yg tak terpisahkan. Sebuah kewajaran pula bahawa setiap wanita ingin menjadi seorang isteri & ibu yg baik drpd menjalani hidup dlm sendirian. Dgn sentuhan kasih sayang & belaiannya akan terbentuk jiwa² yg soleh & solehah. 


Duhai, betapa mulianya kedudukan seorang wanita apalagi bila dia seorang wanita beriman yg mampu membina & menjaga keindahan Islami hingga memenuhi setiap sudut rumah tangganya.


Allah pun telah menciptakan wanita dgn segala keistimewaannya, hamil, melahirkan, menyusui hingga keta’atan & memenuhi hak² suaminya laksana arena jihad fisabilillah. Krn itu, yakinkah batin ini tiada goresan saat melihat pernikahan wanita lain di bawah umurnya? Pernahkah kita menyaksikan kepedihan wanita yg berazam menjaga kehormatan diri hingga ia menemukan pasangan jiwanya? Dapatkah kita menggambarkan perasaannya yg merintih saat melihat kebahagiaan wanita lain melahirkan anak? Atau, tidakkah kita melihat kilas tatapan sedih mereka ketika melihat aqiqah anak kita?


Letih... Sungguh amat letih jiwa & raga, sendiri mengayuh biduk kecil dgn rasa hampa tanpa tahu bilakah akan berlabuhnya.


Ukhti solehah yg disayangi Allah s.w.t,
Dlm Islam, kehidupan manusia bukan hanya utk dunia ini saja, ada dunia fana, pun ada akhirat. Memang, setiap manusia sudah diciptakan berpasangan, namun maksudnya tidak dibatasi hanya dunia fana ini saja. Jadi mungkin saja ada manusia yg jodohnya baru dipertemukan nanti di akhirat. Seseorang yg belum menemukan pasangan jiwanya di dunia fana ini, insya Allah akan dipertemukan di akhirat nanti, selama ia beriman & bertaqwa serta sabar atas ujianNya yg telah menetapkan dirinya sebagai penyeri di dunia fana.


Keresahan & kegelisahan janganlah sampai merubah pandangan kpd Allah s.w.t. Kalaulah rasa itu selalu menghantui, usah kau lara sendiri duhai ukhti, taqarrublah kpd Allah s.w.t. Kembalikan segala urusan hanya kpdNya, bukankah hanya Dia yg Maha Memberi & Maha Pengasih. Ikhtiar, munajat serta untaian doa tiada habis²nya curahkanlah kpd Sang Pemilik Hati. Jangan membandingkan diri ini dgn wanita lain, krn Allah s.w.t pasti memberikan yg terbaik utk setiap hambaNya, meskipun ia tidak menyedarinya.


Usahlah dirimu bersedih lalu menangis di penghujung malam krn tak kunjung selesai memikirkan siapa kiranya pasangan jiwa, menangislah krn air mata permohonan kpdNya di setiap sujud & keheningan pekat malam. Jadikan hidup ini penuh dgn harapan baik kpd Sang Pemilik Jiwa, & persiapan menghadapi putaran waktu, hingga setiap gerak langkah serta helaan nafas bernilai ibadah kpd Allah s.w.t. Nasihatilah selalu batin dgn tarbiyah Ilahi hingga diri ini tidak sepi dlm keheningan. Bukankah kalau sudah saatnya tiba, jodoh itu tak akan lari ke mana, krn sejak ruh telah menyatu dgn jasad ini, siapa pasangan jiwamu pun telah dituliskanNya.


Sabar & sabarlah ukhti solehah,
Bukankah matahari akan selalu menghiasi pagi dgn kemewahan sinar keemasannya, malam pun masih indah dgn bintang gemintang keperakan, & kicau bening burung malam selalu riang mencandai sang rembulan. Senyumlah, laksana senyum penuh pesona butir embun yg selalu setia melantunkan tasbih & tahmid di kala subuh. 


Hapuslah airmata di pipi, hilangkan lara di hati hingga akan dirimu rasakan tak ada lagi gejolak keresahan, kesedihan atau pun kegelisahan. Terimalah semua sebagai bahagian dari perjalanan hidup, hingga dirimu temukan rahsia kehidupan bahwa semua ini adalah tanda kebesaran hati & jiwa, semoga dipertemukan jodoh!

Friday, July 12, 2019

Doa Buat Hati

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 11:55 PM


Dengan NamaMu Ya Allah,


Ya Allah, 
Izinkan aku mengadu padaMu tika aku terasa lemah kerana aku tidak tahu tempat mengadu selainMu.


Ya Allah, 
Kau gagahkanlah diriku tika aku benar² terasa lemah. Aku terpempan mendengar bicaranya namun tak menitis air mataku. Ku cuba menahan rasa & memandang diri, mencari di mana silap sendiri.


Ya Allah,
Ketarakah ketidakmatanganku pada setiap bicara biasaku? Atau mungkin pada bahasaku memanggilnya? Atau mungkin juga pada tingkah spontanku?


Ya Allah, 
Kutahu aku bukanlah hambaMu sebaik Siti Fatimah mahupun Aishah & kutahu jua aku bukanlah wanita dambaan setiap jejaka soleh.


Ya Allah, 
Andai bicaraku kedengaran tidak matang pada pendengarannya, Engkau kelukanlah lidahku daripada berbicara yang tidak penting dengannya. Andai tingkahku seperti keanak²an, Kau hijabkanlah matanya daripada memandangku. Dan kumohon padaMu semoga pemikiran, bicara & tingkahku seiring dengan usia hidupku.


Ya Allah, jadikanlah aku muslimah yang mampu menepis rasa cinta yang wujud kerana aku tak kuat menangkis rindu yang hadir tanpa diseru. Kau tunjukkanlah perbezaan antara cinta & nafsu agarku sentiasa berada atas landasan Iman & Taqwa.


Ya Allah, sampaikanlah padanya kata hatiku agar tak tersalah faham dirinya akan rasaku.


Ya Allah, katakanlah padanya, kupohon maaf andai bicara & tingkahku merimaskan & mengganggu hari² indahnya.


Ya Allah, aku jatuh hati padanya bukan kerana pandangan mata juga bukan kerana manisnya bicara. Tertarik hatiku padanya kerana itulah dia. Namun tak telintas di hatiku untuk bercinta sebelum ijab kabul yang sempurna di sisiMu. Kerana itu tidak pernah bibirku menitipkan kata cinta buat dirinya.


Ya Allah, terima kasih memberiku peluang merasakan manisnya cinta walau untuk sebentar cuma. Hadirnya membuatkan hari²ku indah, hadirnya membuatkan kutersenyum senang, hadirnya memberiku semangat utk terus memperbaiki kelemahan diri.


Ya Allah, Kau berikan senyumnya untuk membahagiakan hariku & kau berikan kata²nya supaya kutersedar daripada alpa, berpijak semula di dunia nyata. Akhirnya kuterima hakikat, pipit takkan pernah bisa terbang seiringan dengan enggang.


Ya Allah, jika dulu berat untuk kulepaskan cinta ini. Namun kini kusandarkan sepenuhnya redhaku padaMu. Jika benar rasa ini bukan untuk kunikmati, ambillah ia daripadaku supaya aku sedar ia bukanlah takdir & milikku.


Ya Allah, Kau tutupkanlah hatiku untuk cinta lelaki ajnabi buat masa ini kerana ku tak kuat menahan pedihnya rasa hiba. & Kau bukakanlah seluas²nya hatiku untuk cintaMu yang tak pernah putus agar kusentiasa berada dalam dakapan rahmatMu.


Ya Allah, hapuskanlah namanya daripada fikiranku & lenyapkanlah bayangannya daripada hidupku andai itu memang mahunya jua.


Monday, December 24, 2018

Aku & Herbalife [TERJEBAK]

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 11:05 PM


Assalamualaikum & salam sejahtera.



Rasanya entri sebelum, sebelum, sebelum nie cik Wana dah terbagitahu satu rahsia iaitu minum HERBALIFE


Sesuai dengan tajuk entri hari, sebenarnya nak share faktor² penyebab cik Wana boleh terjebak dengan HERBALIFE.


Sebelum tue, apa persamaan cik Wana dengan HERBALIFE?


Jawapannya nama timangan kami sama. Hihi. 
''HERWANA = HERBALIFE''


Kembali kepada cerita terjebak, cik Wana mula ambil HERBALIFE sebab NAK KURUS. Saya ulang NAK KURUS. NAK KURUS.


"Wana gemukkah?"


Begitulah persoalan daripada beberapa orang sahabat apabila mendapat tahu saya ambil HERBALIFE. 


"Ya, semenjak masuk UPSI badan saya semakin dipam². Bayangkan dgn ketinggian 154 cm & jisim badan 48 kg (BMI 20) semasa akhir tahun 2008, tapi pada awal tahun 2010 ketinggian masih sama 154 cm tapi jisim badan jadi 65kg (BMI 27)." 

Weh, BMI 27 tue dah tahap OVERWEIGHT tau. Huhu. Dalam masa setahun lebih jisim badan bertambah 17akg. Kalau tak percaya tengok gambar.



Saya biarkan diriku begitu sahaja tanpa merawati apatah lagi sibuk dengan tanggungjawab sebagai Majlis Perwakilan Pelajar (MPP). Badan mudah lesu. Kelas selalu terponteng. Usrah malas nak turun. Program selalu bagi alasan. Dan paling menyedihkan masalah yang sediada menyebabkan result sem 4 jatuh merundum (hampir angka 2). Serius, saya tak tipu. Huhu.


Sebelum cik Wana, cerita macam mana boleh terjebak HERBALIFE. Mari tengok rutin harian yang menyebabkan cik Wana menggemuk dengan cepat.


"Aktif berprogram => Selalu balik malam => Dapat makanan free => Makan tengah malam => Penat terus tidur lepas makan."


Begitulah rutin harian yang dilalui hampir setahun lebih. Dahsyat tak? Huhu.


Mungkin orang tak perasan saya gemuk tapi diri yang mengangkat² lemak yang banyak nie merasa terseksa. Saya sentiasa menutupi lemak yang ada dengan baju yang besar. Bayangkan saiz baju masuk ketika masuk UPSI adalah S telah berubah ke L, seterusnya XL & paling besar XXL. Orang sentiasa ketawakan saya apabila minta baju bersaiz XXL. Huhu. Malu.


Start awal 2011 bertekad untuk mengubah kehidupanku. Aku mula menjadi silent reader pada blog & FB Amalina Peter. Kagum dengan kejayaan dia. Yang jeles dia kahwin dalam usia yang muda. Jeles. 

Ina Peter

Kak Ain Peter

Sebenarnya Amalina Peter nie classmate saya masa form 2 &  form 3 di SM Sains Labuan. Waktu form 2 dulu kami memang duduk satu group & dia dikenali dengan Ina Peter.


Tapi waktu tue malu nak cerita masalah yang dihadapi dengan Ina Peter. Kebetulan seorang lagi sahabat memang sibuk promote HERBALIFE, so first time beli produk HERBALIFE daripada RAHMAH RAZAK. 


Kenapa pilih Rahmah Razak?

Kami kenal sejak darjah 1 iaitu tahun 1996 & sentiasa sama kelas dari darjah 1 hingga 5 (darjah 6 dia pindah SK Kerupang)


Tingkatan 1 hingga 5 kami satu sekolah (SMSL) & duduk satu group masa form 2 (Ina Peter, Dahziela, Rahmah & Aku)



Mungkin sudah lama mengenali Amah (panggilan Rahmah Razak), aku tak segan nak cari dia untuk membeli produk HERBALIFE. Waktu tue aku berada di sem 6 (Mac 2011).


Alhamdulillah, beberapa hari minum HERBALIFE terasa lebih bertenaga & badan terasa ringan daripada sebelumnya. 


Minum... Minum... Minum tapi tiba² TERUS STOP SERTA MERTA!!!


Nak tahu kenapa saya stop?

Nie kerana seorang sahabat mengatakan HERBALIFE nie HARAM sebab ada ......... apabila terpandang bekas Formula 1 Formula 3 di atas rak buku. (Aku tak ingat penjelasannya)

Tanpa usul periksa aku terus stop beli HERBALIFE sebab risau kot kalau dah berkait tentang HARAM. 


Sepi tanpa HERBALIFE!!!


Sekali saja aku sempat beli produk HERBALIFE daripada Amah pastu berhenti. Tapi yang kagumnya, coach aku nie sentiasa ikuti perkembangan semasa tentang diriku sehingga waktu aku berpraktikal di Klang, dia nak sangat jumpa aku sebab nak timbang & tengok perkembanganku setelah mengambil HERBALIFE (tapi tak sempat jumpa sebab sibuk dgn praktikal).


Aku tak sampai hati nak bagitahu Amah yang aku stop minum HERBALIFE & masa berlalu begitu saja.


Semasa aku sem 8, berat berkurang 2 kg mungkin faktor kesibukan menyiapkan assignment & tesis menyebabkan aku tak sempat makan. Kira berdietlah juga.


Awal tahun 2012, aku habis belajar & ditawarkan jadi guru ganti & pada ketika itulah mula search tentang status HERBALIFE samada HARAM atau HALAL.


Alhamdulillah, akhirnya bertemu jawapannya drpd beberapa bahan bukti.
1) Prof. Dr. Muhaya (Doktor & Motivator)
Prof. Dr Muhaya ketika bertemu coach HERBALIFE di booth 
"I use HERBALIFE, please share this in your facebook and everybody"

2) Diana Amir (Artis)

3) Sijil Halal dari IFANCA
INFANCA: Badan yang memberi kelulusan halal untuk worldwide. Boleh tengok sini kelulusan Halal bagi setiap produk HERBALIFE
http://www.ifanca.org/product/products/catalog/page:1
http://www.ifanca.org/product/products/catalog/page:2
https://myen.myherbalife.com/Content/en-MY/pdf/Halal_Certificates/IFANCA2_F1.pdf

Waktu dah tahu HALAL, misi menurunkan berat badan diteruskan. Tahun 2012, aku mula menjadi ahli HERBALIFE di bawah coach saya. Adalah dalam 2 kali beli produk HERBALIFE & Alhamdulillah akhirnya berat badan berkurang kepada 50kg.



Gembira... Gembira... Gembira... Begitulah gembiranya rasa hati.


Memandangkan dah mempunyai kewangan sendiri, saya memilih untuk terus mengambil HERBALIFE kerana

1) Membekalkan tenaga seharian bekerja menjadi seorang GURU
2) Capai berat ideal (target 46kg) yang sepatutnya diperlukan oleh saya & bersesuaian dgn ketinggian. 

Tahun 2016 saya ambil HERBALIFE daripada Amalina Peter pula memandangkan kebetulan dia balas terus mesej saya selepas putus cinta. Haha. Dan sampai hari ini saya masih minum HERBALIFE sebagai sarapan pagi dan sebenarnya on off juga. Dan saya berazam untuk menjaga kesihatan kerana HARGA KESIHATAN ITU SANGAT MAHAL jika dibandingkan HARGA HERBALIFE.


JOM JOIN SURIKURUS


Rasanya setakat ini saja celoteh saya. Saja nak share supaya yang sedang nak turunkan berat tu tahu ada harapan untuk menurunkan berat badan di samping bertenaga setiap hari.



Tuntutan untuk sihat adalah satu KEWAJIPAN kita sebagai seorang Muslim, & there is no way you can be healthy if you are overweight. Islam ajar sederhana. JOM MUJAHADAH!


Wallahualam.

Saturday, December 22, 2018

Adab² Seorang Guru

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 4:16 PM


Assalamualaikum & salam sejahtera.

Sempena nak memulakan sesi persekolahan 2019, cikgu Wana nak share adab² seorang guru.



Berkata Imam Al-Ghazali:
“Jika engkau seorang guru maka hendaklah engkau jaga adab² ini:

1. Ihtimal (banyak sabar menanggung kesusahan).

2. Lambat marah.

3. Duduk dengan hebat atas kelakuan yang tetap serta menundukkan kepala.

4. Meninggalkan takabbur atas sekalian hamba Allah Taala kecuali terhadap orang yang zalim kerana menegahkan daripada kezalimannya.

5. Memilih tawadhuk yakni merendahkan diri pada perhimpunan orang ramai & pada majlis orang ramai.

6. Meninggalkan bergurau-gurau & bermain-main.



7. Kasih sayang dengan murid & lemah lembut dengan yang kurang pandai.

8. Membimbing murid yang bebal.

9. Tidak memarahi murid yang bodoh.


10. Tidak malu daripada berkata 
‘Aku tidak tahu’ 
(bagi masalah yang tidak diketahuinya).



11. Memberikan perhatian kepada murid yang bertanya & cuba memahami soalannya dengan baik.

12. Menerima hujah atau dalil yang dihadapkan kepadanya.

13. Tunduk kepada kebenaran dengan kembali kepadanya ketika ia tersalah.

14. Melarang murid daripada ilmu yang boleh memudaratkan.

15. Melarang murid daripada menghendaki yang lain daripada Allah dengan ilmunya.


16. Melarang murid daripada menuntut ilmu yang fardhu kifayah sebelum selesai daripada menuntut ilmu yang fardhu ain & ilmu yang fardhu ain itu ialah ilmu yg berkenaan dengan membaikkan zahir & batinnya dengan taqwa.

17. Memperbaiki diri sendiri dengan taqwa sebelum ia menyuruh orang lain, supaya muridnya dapat mencontohi amalannya & mengambil manfaat daripada percakapannya (ilmunya)

🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸

Moga bermanfaat untuk muhasabah diri untuk jadi pendidik yang diredhai Allah.

Wallahualam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...