Saturday, September 18, 2010

Raya AidilFitri 2010

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 12:46 PM No comments

Catatan 18 September 2010

Alhamdulillah, kita masih diberi nikmat Islam dan Iman bagi meneruskan hidup di bumi yang fana ini. Kita juga masih diberi kesempatan untuk menghirup oxigen di dunia milik Allah sepenuhnya. Sungguh bongkak kiranya jika kita tidak mahu mengucapkan bersyukur apatah lagi memohon keampunan atas dosa2 kita yang lalu kepada Allah Yang Maha Pengampun. Astagfirullah al-azim…


Pagi ini, kita digemparkan dengan pemergian seorang pelakon dan pelawak iaitu Mohd Rajoli Mohamed Zin atau lebih dikenali dengan nama M Rajoli. Arwah merupakan antara pelakon lama yang diminati kerana mempunyai versatil tersendiri dalam membawa watak yang diberikan dalam lakonan. Sesungguhnya Allah lebih menyayanginya. Al-Fatihah. Mari sama-sama kita hayati talkin yang dibaca oleh arwah semasa hayatnya disebuah lakonan dalam filem Esok Untuk Siapa






Tujuan utama menulis blog hari ini adalah untuk berkongsi pengalaman yang dilalui sempena menyambut raya baru-baru ini. Alhamdulillah, kehadiran Syawal kali ini dalam disambut bersama keluarga tercinta setelah beraya di perantauan selama 2 tahun iaitu tahun 2008 (KENANGAN RAYA 2008) dan 2009 (KENANGAN RAYA 2009). Pada mulanya hajat dihati tidak ingin balik beraya atas faktor kesempitan kewangan tetapi memandang tekanan yang melampau dialami sejak buka sem 5 yang lalu dan beberapa masalah lain saya mengambil keputusan seminggu sebelum cuti bermula iaitu 25 Ogos 2010 untuk pulang ke Labuan. Faham-faham saja la kalau beli tiket flight lewat maknanya harga pun boleh tahan.


Saya akur dengan keputusan last minute yang telah dibuat walaupun selepas cuti raya saya perlu berjimat sehabis mungkin dan cuti semester akan datang perlu bekerja membantu mak cik menjual kuih di Rawang. Ahh... Iu masih dalam perancangan.


Berbalik pada cerita asal, saya bertolak ke LCCT pada 2 September 2010 pada 5.30 petang menaiki bas starcoach. Sebelum bertolak balik saya membantu group saya menyiapkan assignment EDU yang perlu dihantar keesokan hari. Memandangkan roomate saya ingin menghantar ke Stesen Bas Tanjung Malim, saya langsung tidak menghubungi mana-mana prebet untuk mengambil saya di kolej. Pendekkan cerita usai kami menunaikan solat asar berjemaah saya bersiap untuk ke stesen bas. Ditakdirkan hujan turun renyai2 dan jam pula menunjukkan hampir 5.30 petang. Kak Yani berkai-kali menelefon bertanya di mana saya berada. Memandangkan hujan saya tidak berhajat untuk dihantar tapi my roomate berkeras juga untuk menghantar, saya menerima pelawaan kerana detik2 untuk bas bertolak juga semakin hampir.


Subhanallah, Allah memberi ujian kepada kami tatkala belum sampai di traffic light di persimpangan depan Kedai Mamak hujan turun dengan lebatnya sehingga pakaian yang dipakai basah kuyup. Kerisauan menerpa " Adakah fiza selesa untuk menunggang motosikal dengan hujan yang sangat lebat dengan beg besar di bakul motosikal". Saya ingin menyuruh fiza berhenti di mana-mana kawasan teduh memandangkan meneruskan perjalanan bakal mengancam keselamatan tapi lidah terkelu dengan kebaikan dan kesungguhan untuk menghantar aku ke stesen bas. Dalam kelebatan hujan, air mata mengalir apatah lagi semasa berhanti di traffic light kami terserempak seorang sahabat yang berada dalam kereta hanya melihat sahaja. Berbaik sangkalah wana, dia tidak tahu situasi yang kamu lalui ketika itu.


Akhirnya kami sampai ke stesen bas dengan baju dan beg basah kuyup. Aku menyalami sahabatku mengucapkan terima kasih dan memohon maaf atas segala kesilapan. Ya Allah, baiknya fiza. Itu saja dapat saya katakan sambil menuju ke bas yang sepatutnya dinaiki. Aku merupakan penumpang terakhir yang ditunggu. Jam 5.45 bas bergerak menuju ke KL. Dalam bas aku kesejukan dan masih terbayang2 peristiwa yang dilalui sebentar tadi. SYUKRAN JAZILAN YA UKHTI. Hanya Allah dapat membalas segala kebaikanmu kepadaku. AKU AMAT BERHUTANG BUDI.




Ya Allah.. Sahabatku buah hatiku, mesra kami penawar duka, rindu kami menambah cinta, rajuk kami membuah ceria...

Ya Allah... Silaturrahim kami ukhwah fillah, bermusuh kami nauzubillah.. Berpisah mati InsyaAllah, pengubat hati doa Rabitah..

Ya Allah... Rahmati kami meniti usia, terpisah kami di alam nyata, temukan semula di taman Syurga...

Semalaman bermalam di LCCT bersama Kak Yani dan housemate mengurangkan rasa kebosanan apatah lagi orang sabah boleh dicop suka bercerita dan ketawa. Keesokan paginya kami berpisah memandang mereka akan ke Sandakan dan saya berlepas ke Labuan. Kali ini aku mendapat seat 1 dalam penerbangan menaiki Airasia. Sebaik sahaja flight berlepas aku pun mula tidur dan tersedar semula apabila mendengar pramugari berkata "Kita telah selamat tiba di Lapangan Terbang Labuan. Terima kasih kerana menggunakan perkhidmatan kami. Semoga kita dapat berjumpa lagi."





Dalam hati nanti 14 September 2010 jumpa lagi. Saya segera ke tempat tuntutan bagasi untuk mengambil beg dan seterusnya berjumpa dengan keluarga yang dirindui.


Alhamdulillah, Allah beri peluang aku berpuasa bersama keluarga di rumah dimana biasanya berpuasa di BuMI UPSI. Berbuka dan bersahur di rumah merupakan saat saya paling suka memandangkan dapat makan bersama di samping mengutip keberkatan Ramadhan yang ada. Mak selalu berkata,"Time kecil2 ni la dapat makan bersama, esok2 semua dah berkeluarga tinggal mak ayah saja bersahur dan berbuka bersama itupun kalau masih hidup."


Sedikit kekok untuk bersahur di Labuan memandang 3.30 pg perlu bangun dah untuk menyiapkan makanan sahur. Siap masak dan bangunkan semua adik2, 4.10 pg kami akan mula bersahur. Waktu subuh di Labuan masuk pada jam 4.50 pg dan aku biasanya hanya sempat melakukan solat sunat 2 rakaat sebelum azan subuh berkumandang. Ya Allah, betapa kerdilnya diri ini kerana tidak bisa mengutip pahala yang berlipat ganda di bulan Ramadhan yang lalu.


Tapi paling gembira bila berbuka puasa sebab jam 6.20 dah azan maghrib. Kadang kala tersenyum sendiri membaca sms sahabat yang tinggal di semnjg apabila mereka hntr SELAMAT BERBUKA PUASA sedangkan waktu itu tengah tunggu azan Isya'.


Kepuasan berada di rumah dan sangat seronok kurasa mungkin kerana setiap masa banyak perkara yang kulakukan dari A hingga Z. Terpancar kegembiraan di wajah ibuku memandangkan sedikit beban tugasnya telah aku selesaikan. Tidak dapat dinafikan kulihat raut wajah ibuku semakin cengkung di samping badan yang semakin susut kerana terlalu banyak perkara yang perlu dilakukan. Aku dan Hera di U, Ayu sibuk kursus menjahit, Selpi sibuk tuisyen sbb nak PMR, 2 org budak lelaki tu pemalas, yang lain masih kecil. Pernah aku berkata pada ibuku, " Suruh sj bdk2 kecil tu bt ba mak, kalau tidak smpi bila2 pun nda tau buat tu."


Teringat ketika aku masih di sekolah rendah time itu adik-adikku dilahirkan dan ketika masih dalam darjah 6 (tahun 2001) aku telah mempunyai 8 orang adik-beradik. Alhamdulillah itulah rezeki diberikan Allah dan sejak itulah aku berazam untuk belajar bersungguh-sungguh untuk membela nasib keluarga kelak. Kisah semasa aku di sekolah rendah akan menyusul pada entry akan datang.


Pejam celik pejam celik, akhirnya Syawal menjelma. Sudah menjadi kebiasaan kami sekeluarga untuk solat sunat hari raya bersama-sama dan tidak pernah ditinggalkan kecuali uzur. Jam 6.45 pagi kami brtolak menuju ke Masjid Jamek An-Nur dan ayahku terpaksa membuat 2 trip memandangkan semua anak-anaknya meningkat dewasa. Satu kereta hanya berada di tempat parkir kerana tiada yang pandai memandu selain ayah.


Usai sahaja solat, terasa amat sebak dan sayu bila mendakap tubuh ibu yang kucintai. Terlama rasanya tidak merasai detik ini. Ampun maaf kupohon pada ibuku atas segala kesilapan dilakukan dan menghalalkan segala makan dan minumku sejak dilahirkan hingga kini.


Kami sama-sama mendengar khutbah Hari Raya Aidilfitri yang disampaikan oleh Imam Besar Masjid Jamek An-Nur tentang adab-adab menyambut hari raya.


Kami berangkat pulang ke rumah setelah khutbah habis.





Makanan hari raya di rumah tiada yang berbeza dari Raya sebelumnya cuma ibu membuat Soto Makkasar. Yummm….Yummmm… Sedap….


Sampai sini saja rasanya perkongsian Raya Aidilfitri 2010 bersama keluargaku sayang.


QS Al Isra-24
I Luv My MOM and DAD

0 123 Bingkisan Sahabat:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...