Sunday, February 14, 2010

Corat Coret PRK: TAKUT

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 2:35 AM No comments

Bismillahirahmanirrahim...

Alhamdulillah, kita masih mengecapi nikmat IMAN & ISLAM dlm hidup kita. 


Cuma bagaimana utk mengaplikasikan dlm kehidupan itu bergantung kpd kita yg mencorakkannya. 

Aku bukanlah insan yg bisa bermadah pujangga apatah lagi petah berbicara. Ilmu di dada ibarat setitis air di lautan.


Ya Allah, itu saja kata² yg bisa aku ucapkan. Ingin kukongsi sedikit perjalanan hidupku sepanjang masuk semester 4.

Memasuki semester 4 langsung tidak kurasai krn aku berbeza dari sahabat yg lain. Mereka sudah pulang ke kampung berjumpa keluarga 7 pulang semula ke UPSI bersama keberkatan keluarga.


Aku cuma meminta kata² semangat, pendorong, kasih sayang & doa melalui corong telefon. 

Ya Allah, betapa aku rindu pada mereka. 


Tak tertahan rasanya di dada menahan rindu. Biar seminit aku menatap wajah mereka, aku tetap bersyukur. Entah sempatkah aku utk bertemu dgn mereka.

Bulan Januari yg lalu, merupakan satu sejarah tercipta dlm hidupku. Mengambil keputusan utk bertanding dlm pilihanraya kampus (PRK). Semasa berada sem 1, aku hanya menjadi pemerhati & penilai. 


Teringat kenangan lalu ketika sem 1, aku & Fiezah turun rapat umum yg berlangsung kat KHAR ketika itu. Tiba² Fiezah kata sesuatu padaku sambil menunjukkan poster salah seorang calon:

Wana nanti akan datang muka kita dlm poster nie

Ya Allah, kata² menjadi kenyataan. Tapi cuma wajahku dlm poster. Ke mana pula Fiezah? 


Fiza cuma menjadi  pencadang nama dlm penamaan merangkap pengurus calon (orang yg banyak membantu dlm PRK ini). Sebelum PRK, aku sering berdoa yg diajar oleh seorang sahabat iaitu

Ya Allah, sekiranya KAU redha aku menjadi MPP dekatkanlah. Ya Allah, jika tidak KAU tidak redha maka jauhilah dariku.

Doa ini baik utk diamalkan bagi setiap pekara yg kita lalukan. Semakin dekat dgn penamaan calon aku ulang² doa ini. Sebenarnya aku takut sekiranya menjadi MPP aku lupa tujuan sebenar, bangga dgn jawatan & banyak lagi. 


Dua hari sebelum PRK, aku dah diserang demam akibat terlalu penat ke hulu ke hilir menyelesaikan proses perletakan jawatan yg aku sertai di kampus & kolej. Tapi mungkin orang lain tidak dapat syak sebab aku jenis tidak boleh ikut sangat kalau demam. Kalau tidak menjadi² manjanya.

Semasa berjumpa dgn penasihat PMS, ayat mula² yg diucapkan oleh En. Faudzi selepas membaca surat perletakan jawatan saya adalah TAHNIAH. 


Aku hanya senyum. Sempat aku berbincang tentang manifesto sesuai ingin aku bawa dalam PRK. Sebelum keluar dari pejabat, En Faudzi sempat berkata:


Kalau ada masalah maklumkan pada saya & jangan lupa telefon saya kalau awak bagi manifesto

Aku hanya tersenyum. Kata maaf & terima kasih menjadi penutup perbualan kami.

Pada hari khamis bersamaan 21 Januari 2010, kugagahi langkahku utk meneruskan niat di hati. Aku datang awal ke kampus kira² jam 9.30 pagi utk membeli borang pencalonan MPP di bilik mesyuarat HEP. Masuk sahaja ke bilik mesyuarat, semua mata² tertumpu pada diri ini. Adakah mereka terkejut atau sahaja ingin melihat keadaan diriku. 


Seperti biasa bibir ini mengukirkan senyuman tanda hormat. Selesai proses pembayaran, aku mengambil borang dari Cik Shariza. Kulihat pada borang 000003 bermakna aku orang ketiga membeli borang MPP. Selesai membeli borang baru aku lihat sahabat lain datang iaitu Zahar & Nik Azrul.

Masuk kelas TKO 1013 (subjek Kimia Organik), baru aku teringat hari ini ada kuiz. Alhamdulillah!!! Allah mempermudahkan saya utk menjawab kuiz. 


Terlalu ramai orang menelefon saya sewaktu kelas. 


Sabar semua... Saya tengah kelas nie. Dlm ramai² pelajar AT14, hanya beberapa orang sahaja yg tahu aku bertanding dlm MPP. Sebenarnya aku tidak ingin war²kan perkara ini sehingga betul² berlaku.

Pada penamaan calon aku rasa takut, ketar. Ya Allah betulkah keputusan yg ingin kulakukan ini. Macam mana kalau menang? 


Ya Allah bantulah hambaMu.


Wallahualam

0 123 Bingkisan Sahabat:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...