Friday, October 8, 2010

Cinta : Naim Budak Sekolah Agama 3

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 11:19 PM No comments




Semasa mereka bekelahi sebentar tadi, mereka bukan berdua. Di balik tabir biru itu ada 3 pasang telinga yang mendengarnya secara tidak sengaja. 3 orang pelajar junior perempuan baru sahaja selesai mendirikan solat sunat Dhuha mendengar setiap butir perkataan yang keluar daripada mulut mereka berdua.

Malang si Naim. 3 orang pelajar itu bukanlah pelajar yang diam sifatnya. Dihebahkan berita Naim berpacaran ke setiap juzuk sekolah sehingga para cikgu pun tahu mengenainya. Ke mana sahaja Naim pergi, pasti ada mata² yang memandangnya dengan hujung² mata & sebaik sahaja Naim pergi, mulalah syaitan berpesta dengan dosa mengumpat. Bertambah malang bagi Naim, dia tidak tahu bahawa semua orang telah tahu dia berpacaran. Tazkirah yang seringkali ditunggu oleh semua pelajar kini dicemuh, dihina & dikutuk oleh semua yang mendengarnya kecuali kekasih hatinya, Nisa.

Khairul, si sahabat setia ini tidak senang mendengar orang mengumpat sahabat sejatinya. Akhirnya dia berkeputusan untuk menyampaikan sendiri kepada Naim bahawa semua orang sedang mencelanya.

“Im, sebenarnya... Semua orang da tau ko couple...” Bicara Khairul secara perlahan.


“Hah?!” Terkejut Naim. Apa yang ditakutinya kini menjadi realiti.


“Ko bagitau orang?!!!!” Soal Naim.


“Eh, tak... Aku pun tak tau macam mana ble...”


“Ah!! Inilah kawan! Kawan makan kawan! Aku tau dari dulu lagi ko dengki dengan aku, ko dengki dengan jawatan aku dapat! Aku tau kau sengaja nak jatuhkan aku!” Naim memotong dengan lajunya, melebihi had laju yang sepatutnya.


“Demi Allah...”


“Jangan main dengan sumpah! Berani sebut nama Allah dalam wat dosa, dasar…” Sekali lagi Naim memotong, laju benar susun katanya.


“Aku menyesal bagitahu kau, aku ingat kau la kawan aku yang sejati rupa²...”


“Rupa² apa?! Musuh?!” Naim marah lagi.


“Na’am! Musuh Allah, musuh agama Allah! Ko nasihat orang jangan bercouple, jangan zina hati, jangan itu, jangan ini tapi dalam masa sama kau buat! Ko lupa ayat² surah As-Saff yang ko selalu baca time jadi Imam? Ko lupa?! Meh aku ingatkan ko! Wahai orang beriman jangan kau melarang apa yang engkau kerjakan, sungguh besar kemurkaan Allah pada engkau! Ya, pada engkau Naim! Allah memurkaimu dan layaknya aku membencimu!” Balas Khairul dengan penuh perasaan kecewa. Lalu dia meninggalkan bilik dengan menarik tombol pintu dengan sekuat²nya.


Keheningan & kesunyian malam itu dipecahkan dengan dentuman pintu bilik khas, bilik Naim & Khairul. Di sekolah itu mereka sahaja yang diberi keistimewaan untuk tinggal di bilik & orang lain di dorm, memandangkan mereka ialah ketua & penolong ketua pelajar di sekolah itu. Pelajar² senior yang mendengarnya keluar dengan berlari, hati mereka ingin benar mengetahui apa yang berlaku namun kelihatan hanya Khairul sedang berjalan menuju ke tandas. Berbeza pula dengan pelajar junior, mereka dengan lajunya menutup lampu & berpura² tidur, bimbang nama mereka dipanggil untuk dijadikan ‘lauk’ para senior malam itu.

Kata² Khairul benar² menikam qalbu terus ke akal. Tersentak Naim buat seketika. Mimpi ngeri dalam hidupnya baru bermula. Tidak, dia baru sedar yang dia dalam mimpi ngeri. Tindakan segera wajib diambilnya jika tidak Siqahnya akan terus merudum jatuh menyembah bumi. Jika dia terus begini, tiada lagi ‘Abg Naim Si Budak Surau’ atau gelaran ‘Wali Naim’. Tiada lagi kesetiaan, tiada lagi kepatuhan & tiada lagi insan yang akan menghormatinya menggunakan hati mereka. Apa yang ada hanya lakonan. Buah di luar, duri di dalam.

Dikuatkan hati, diringankan tangan untuk menulis surat terakhir buat kekasih hatinya. Tapi ternyata dia gagal. Semalaman dia tidak lena, pening memikirkan jalan penyelesaian yang pasti tiada jawapannya. Akibatnya, dia tertidur di dalam kelas.

“Naim, bangun!” Arah Cikgu Marlina,cikgu matematik tambahan yang terkenal dengan garang dan keceluparan mulutnya.

Naim terjaga dari lenanya dan terus berdiri.
“Apa dah jadi dengan awak ni? Dalam kelas tidur, luar kelas bercinta!” Marah Cikgu Marlina.

Awan hitam kini melitupi Naim, dia merasa tersangat malu.Bukan arang yang diconteng ke mukanya sekarang tetapi najis, najis manusia, manusia yang bernama Naim, najisnya sendiri. Tiada kata dapat dibalas, dia hanya tunduk terdiam.

Naim bijak dalam beragama tapi dia gagal dalam berpolitik. Dia tidak sedar akan tindakan untuk tunduk dan diam itu bukanlah satu tindakan yang betul dalam berpolitik. Tindakannya itu sepeti dia mengakui kesalahannya dan dalam erti kata lain, dia mengakui bahawa dia sedang bercinta.

Marah Cikgu Marlina tadi bukan sahaja menampar Naim tapi terbias juga kepada pasangannya, Nisa. Nisa tunduk, akur dengan kesilapannya. Kini, dia sedar bahawa dia telah menarik Naim ke lembah kebinasaan. Surat pertamanya, surat tanda terima kasih itu merupakan surat jemputan ke neraka. Dia sudah sedar segala²nya. Surat, hadiah dan fatwa² Naim itu merupakan alatan² yang dibuat oleh syaitan. Nampak seperti sesuai dengan syarak tapi penuh dengan unsur kemaksiatan, tidak dapat dilihat oleh mata kasar, hanya mata hati dapat mengesannya.

Cara yang terbaik untuk Nisa sekarang, menulis surat terakhir, surat tanda perpisahan, surat yang akan meniupkan kembali segala kebaikan dan menutup segala keburukan. Dengan nekad yang kuat di dalam hati, keyakinan yang tinggi terhadap Islam, Nisa memegang pen merah jambu kesayangannya dan mula menulis.

Salam sayang,

Sudah hampir 5 bulan kita bercouple,

Ayang percaya yang sayang sudah tahu isi hati ayang,

Ayang benar² menyintai sayang.

Sepenuh jiwa dan raga ayang.

Namun, ayang sedar satu benda, benda yang mungkin buat kita menangis,

Dalam kita asyik mengejar cinta Ilahi bersama², kita telah balutinya dengan cinta yang penuh dengan kepalsuan.

Cinta manusia yang tidak mempunyai dasar yang kukuh.

Kita selesakan diri kita dengan menyatakan cinta kita berdasarkan iman tapi dengan iman itu kita melakukan maksiat.

Benar kita tidak pernah berjumpa, berdating seperti remaja lain tapi maksiat bukan itu sahaja.

Ayang yakin dengan kata-kata sayang bahawa tiada hadis yang menyatakan zina hati tapi ayang baru perasan bahwa ayat “la taqrabu zina” itu menggunakan fail qaraba yakni perbuatan mendekatkan dengan hati.

Maknanya, dengan hati pun tidak boleh dekati zina.

Ayang bukanlah membuat fatwa atau apa² ajaran tetapi itulah yang ayang percaya.

Tindakan kita ini tidak lain tidak bukan, membersihkan najis dengan air kencing sendiri.

Najis tidak bersih tetapi bertambah kotor, mengalir dan terus mengalir mengotori semua tempat.
 



Sayang...

Ayang percaya pada jodoh.

Jika kita dijodohkan bersama, InsyaAllah kita akan bersama.

Tidak perlu bercouple atau berkenalan, jika Allah nak kita bersama, InsyaAllah kita bersama.

Percayalah, itu hak Allah.

Dia boleh buat apa yang dia suka.

Dia yang menghidupkan Isa tanpa bapa, menyejukkan api yang membakar nabi Ibrahim, memutuskan air penghalang nabi Musa dan menghidupkan Sam bin Nuh buat nabi Isa.

Jika semua perkara ganjil itu Allah yang buat, apatah lagi soal jodoh yang merupakan soal kebiasaan.

Semoga apa yang kita bina selama ini diampuni Allah.

Ukhwah Fillah.
Nisa


Tertitis setitik dua air matanya di atas surat itu tapi cepat² dilapkan supaya tulisan tidak hilang. Sengaja dia tidak mengambil kertas baru dan menulisnya kembali supaya Naim faham isyarat yang cuba diberinya. Hati Nisa tidak mahu tapi disebabkan imannya, agama didahulukan. Kemahuan ditolak ketepi walaupun perit menolaknya.

Surat keramat diletakkan di atas meja Naim, kali ini tiada lagi air laici dan tiada lagi choki², surat semata². Naim membacanya dan dia telah bersedia dengan keadaan ini. Tiada lagi air mata, tiada lagi tangisan tiada lagi kedukaan. Kisah cintanya jelas bukanlah cinta yang menghasilkan CINTA tapi cinta yang berpaksikan maksiat semata².

Tangannya pantas mencari kertas dan pen untuk membalas surat terakhir ini. Tengah dia berfikir ayat² cinta terakhir, hidayah Tuhan sampai. Cahaya yang akan menghilangkan segala titik hitam yang bertapak di permukaan hatinya. Cahaya yang akan membaca cinta ini kepada CINTA.

Dengan penuh yakin, dia mengoyak kertas yang ditulisnya tadi. Dia yakin, jika dia menulis surat balas, syaitan akan mencelah dan mengambil peluang lagi ke atasnya. Biarlah surat ini bergantung sebegini supaya dapat disambung di akhirat nanti.......

Tamat
SEMOGA KITA MENGAMBIL PENGAJARAN DARI KISAH CINTA NAIM BUDAK SEKOLAH AGAMA

0 123 Bingkisan Sahabat:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...