Friday, September 23, 2011

MeMo!R Anak "St!ng Garden"

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 8:40 PM No comments

Melalui kaca mata Nuar, bersama dengan 2 orang teman baiknya, Mamat & Bain, kemiskinan serta penderitaan ditertawakan. Mereka berada di tengah² tarik tali kehidupan antara pemerintah dengan penduduk setinggan, pembangunan materi yang pincang dengan pembangunan jiwa yang menyeluruh. Di satu sudut cita² mereka dibangunkan namun pada masa yang sama dibunuh oleh sistem yang keliru tumpuan & matlamat. Nuar, Mamat & Bain, kanak² yang polos, nakal & serba mungkin. Di taman kehidupan di ‘Sting Garden’, mereka membesar bersama kanak² lain & membina peribadi masing². Menelusuri pengalaman kanak² mereka tidak terhenti setakat melaga ayam & spider tetapi turut mengulit sama perjuangan ibu bapa, budaya masyarakat  & sistem berat sebelah yang hanya menjadikan yang kaya bertambah kaya sementara yang miskin bertambah miskin. ‘Sting Garden’ dicoret dengan perasaan seorang kanak² menjadikannya lucu, mengharukan & ‘basah’ untuk dibaca.

Assalamualaikum & salam sejahtera...


Alhamdulillah, saya selesai membaca 'Memoir Anak Setinggan' kepunyaan Puteri Aisyah. Kat atas tue sedikit sinopsis dalam buku ini. Terima kasih M.S Anuar Mahmod kerana menulis buku nie. Berkongsi akan pengalaman menjadi anak setinggan.



Aduh, saya sentap sentap sentap dihenjut ayat² dalam buku kecil berharga RM14.00 ini. 

Bukankah penduduk setinggan itu juga menyumbang banyak dalam pembangunan negara? Kuala Lumpur secara spesifiknya. Tenaga kerja diperlukan tapi kediaman tak disediakan.


Buku nie memang menarik. Ada satu part yang buat aku sedih & hampir nangis bila baca... Huhu... Part bilamana hal Nuar tolong jual nasi lemak mak dia kat sekolah & guru besar tahu maka dia diberi amaran jangan berniaga lagi. 

Hebatnya buku nie bilamana ada isu pembangunan di KL, peranan sekolah (''penjara'' bagi Nuar) dalam melahirkn insan yang kreatif & nilai hidup dari kacamata orang susah & pemerintah. 

Saya baca novel ini dengan perasaan tidak mahu terlepas walau satu pun bait² perkataannya. Sangat mengesan di jiwa. Setiap bait kata²nya tidak kosong sebaliknya sarat dengan pengajaran.

Bagi mereka yang ingin mendalami & menjiwai perasaan sebahagian mereka yang menjadi anggota masyarakat kita hari ini, silalah ulit buku ini. Pada saya penulis berjaya menyampaikan mesejnya dalam bentuk yang cukup santai. Ringkas tapi padat & berisi. 

Kalau kalian tidak ketawa sampai berguling² sekalipun, setidak²nya kalian akan tersenyum sambil menampakkan semua barisan gigi tatkala membacanya. Gelagat budak² comel yakni Nuar, Mamat & Bain cukup mencuit hati. 
Seandainya dahulu dia tahu perkara yang dia tahu pada masa itu, mengenai semangat kesaksamaan Islam, sudah tentu dia mengambil seberapa banyak lebihan yang boleh daripada golongan kaya dengan paksaan, sebanyak mana yang diperlukan bagi memenuhi keperluan asas golongan yang tidak berada. (Khalifah Umar)

Jangan lepaskan peluang untuk baca.

Wallahualam

0 123 Bingkisan Sahabat:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...