Friday, June 8, 2012

Semangkuk Mee Membawa Keinsafan

Bicara Hati :: ♥ HeRWaNa HeRMan ♥ On 7:17 PM No comments

Assalamualaikum & salam sejahtera...


Cik Wana nak bawa satu kisah, moga pembaca dapat ambil pengajaran.


~*~*~*~*~*~*~*~*~*~
Pada malam itu, Ana bertengkar dgn ibunya. Memandangkan dia sangat marah, Ana segera meninggalkan rumah tanpa membawa apa². Saat berjalan di suatu jalan, dia baru menyedari bahawa dia sama sekali tidak membawa wang.

Saat menyusuri sebuah jalan, dia melewati sebuah kedai mee & dia mencium harumnya aroma masakan. Dia ingin sekali memesan semangkuk mee tapi tidak mempunyai wang.

Pemilik kedai melihat Ana berdiri cukup lama di depan kedainya, lalu berkata: 
Anak, apakah engkau ingin memesan semangkuk mee? 


Ana menjawab dgn malu²,
Ya, tapi aku tidak membawa wang. 

Tidak apa², aku akan memberikan padamu, jawab si pemilik kedai. 

Sila duduk, aku akan memasakkan mee untukmu, kata si pemilik kedai lagi. 



Tidak lama kemudian, pemilik kedai itu menghantarkan semangkuk mee. Ana makan beberapa suap, kemudian air matanya mulai berlinang. 

Ada apa anak? tanya si pemilik kedai. 

Tidak apa². Aku hanya terharu, jawab Ana sambil mengeringkan air matanya.

Inikan, seorang yg baru kukenal pun memberi aku semangkuk mee! Tapi ibuku sendiri, setelah bertengkar dgnku mengusirku dari rumah & mengatakan kpdku agar jangan kembali lagi. Kau, seorang yg baru kukenal, tapi begitu peduli dgnku dibandingkan dgn ibu kandungku sendiri, katanya kpd pemilik kedai.

Setelah pemilik kedai itu mendengar perkataan Ana, dia menarik nafas panjang lalu berkata:
Anak, mengapa kau berfikir seperti itu? Renungkanlah hal ini, aku hanya memberi semangkuk mee & kau begitu terharu. Ibumu telah memasak mee & nasi untukmu saat kau kecil sampai saat ini, mengapa kau tidak berterima kasih kpdnya? Dan kau malah bertengkar dgnnya.

Anna terkejut mendengar hal tersebut.

Mengapa aku tidak berfikir tentang hal itu? Utk semangkuk mee drpd org yg baru kukenal, aku begitu berterima kasih. Tapi kpd ibuku yg memasak utkku selama bertahun², aku bahkan tidak memperlihatkan kepedulianku kpdnya. Dan hanya krn persoalan remeh, aku bertengkar dgnnya.

Anna menghabiskan meenya lalu ia menguatkan dirinya utk segera pulang ke rumahnya. Saat berjalan ke rumah, dia memikirkan kata² yg harus diucapkan kpd ibunya.

Setelah sampai di muka pintu rumah, dia melihat ibunya berwajah letih & cemas. Ketika bertemu dgn Anna, kalimat pertama yg keluar drpd mulutnya adalah: 
Anna, kau sudah pulang. Cepat masuklah, ibu telah menyiapkan makan malam. Makanlah dahulu sebelum kau tidur. Makanan akan sejuk jika kau tidak memakannya sekarang.

Pada saat itu Ana tidak dapat menahan tangisnya. Dia pun menangis dipelukan ibunya.

✐ Sekali waktu, kita mungkin akan sangat berterima kasih kpd org lain di sekitar kita utk suatu pertolongan kecil yg diberikan kpd kita. Tapi kpd org yg sangat dekat dgn kita khususnya org tua kita, kita harus ingat bahawa kita perlu berterima kasih kpd mereka seumur hidup kita.:)
~*~*~*~*~*~*~*~*~*~

Bagaimana? Terkesan dgn kisah nie. Semoga kisah ini bermanfaat pada kita semua.




Kewujudan kita hari ini sesungguhnya satu nikmat yg amat besar dari Allah swt. Melalui dua orang insan mulia, satu ketika dahulu kitalah yg menjadi ‘sang juara’ mengatasi ribuan yg lain dlm sebuah perjuangan demi sebuah kehidupan. (Wah kecil² dah jadi pejuang!!!)



Tanpa mereka, siapalah kita? 

Tanpa mereka akan lahirkah kita melihat dunia hari ini?


 AYAH & IBU... BAPA & EMAK... ABI & UMMI...
(Tak kisahlah panggil macam mana ^___^)


Ya, merekalah dua orang insan yg mulia itu. Bertuahnya kita krn dikurniakan mereka yg mana sejak lahir hinggalah ke saat ini, merekalah insan yg benar² menyayangi kita tanpa memperoleh sebarang balasan pun. 


Tanpa mengharapkan sebarang ganjaran, hadiah, penghargaan & sebagainya mereka dgn ikhlasnya menjaga & membesarkan kita dgn penuh susah & kepayahan. Dan bukan cuma seorang! Tapi berlima, berenam malah mungkin berbelas adik-beradik yg lain. (Cik Wana ada 9 orang bersaudara. Alhamdulillah)


✐ Lihatlah garis² halus & kedutan di wajah ayah & ibu. Satu ketika dahulu, wajah yg tampan & cantik itu kini berubah dek krn usia yg kian dimamah waktu. Segala kekerutan di wajah mereka, segala kebimbangan mereka, tidak lain hanyalah krn risau memikirkan hidup anak²nya. (Betul², cik Wana akui semua itu)


✐ Lihatlah pula rambut mereka yg dahulunya hitam kini berubah putih beruban. Ayah & ibu pernah tidak mempedulikan diri mereka sendiri lantaran memikirkan utk menyediakan yg terbaik utk anak². Bagi mereka, biar susah. Biar payah. Yg penting, anak² membesar bahagia tanpa merasa ada kukurangan sedikit pun berbanding insan lain. (Sangat betul. Rasanya waktu kecil dulu memang selalu dah cabut uban ayah. huhu)




Tanpa memikirkan kelelahan yg terpaksa dihadapi, ayah gigih & tabah keluar berkerja saban hari utk mencari rezeki buat keluarganya. Tidak cukup sekadar itu, ibu juga turut membantu ayah utk meringankan beban yg ditanggungnya sendiri. (Ayahku saja bekerja, ibuku suri rumah sepenuh masa)


Ya Allah... Betapa besarnya pengorbanan insan ini. Sejak hari pertama kita lahir, hidup mereka seolah² sudah pasti akan dikorbankan demi kesejahteraan insan yg bernama anak². Dgn belaian kasih sayang, sentuhan manja, keprihatinan, kerisauan mereka, semua itu pernah membuatkan kita merasa sangat bahagia krn disayangi & sentiasa berasa selamat lantaran ada yg menjaga & melindungi kita. (Betul². Teringat masa masuk asrama masa Form 1, hampir sebulan masih tak dapat menyesuaikan diri. Asyik HOMESICK, ingat Mak & Ayah)


Namun, tatkala usia si anak semakin menganjak dewasa, kita mula terlupa akan mereka. (Ya Allah, mudah²an aku bukan dlm kalangan mereka)


Kita terlupa betapa satu ketika dahulu, mereka sangat menyayangi kita lebih dari nyawa mereka sendiri. 


Hari ini...


Kasih sayang, keprihatinan & kerisauan mereka terhadap kita membuatkan kita merasa bahawa hidup kita dikongkong & disekat! Kita merasa bahawa dlm banyak hal kitalah yg benar & mereka hanyalah insan tua yg tidak tahu apa! 


❝ Seandainya inilah yg berlaku, bayangkanlah perasaan mereka yg dulu pernah memanjai & mendidik kita bagai menatang minyak yg penuh. 




Wahai anak, sedarlah!!!



 Insafilah bahawa merekalah insan yg paling layak utk kita patuhi & sayangi selepas taat kita kpd Sang Khaliq. Oleh sebab itulah, kita dapat lihat betapa Allah swt telah menyebut berulang kali bahawa selepas ketaatan kita dipersembahkan kpd Allah swt maka ayah & ibulah yg keduanya.


Allah swt berfirman yg mafhumnya:


❝ Dan hendaklah kamu beribadah kpd Allah & janganlah kamu sekutukan DIA dgn sesuatu pun, & hendaklah kamu berbuat baik kpd ibu bapa.  

 Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia & hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dgn sebaik²nya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua²nya sampai berumur lanjut dlm pemeliharaanmu, maka sekali² janganlah kamu mengatakan kpd keduanya perkataan "ah" & janganlah kamu membentak mereka & ucapkanlah kpd mereka perkataan yg mulia. <Al Isra’:23>


Hadith peninggalan Rasulullah saw juga banyak sekali menyebut tentang keutamaan utk kita berbuat baik kpd ayah & ibu selepas ketaatan yg sepenuhnya kpd Allah & RasulNya. Di samping itu, Rasulullah saw juga ada mengingatkan tentang balasan buruk apabila kita menderhaka & menyakiti mereka.


Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a, seorang lelaki menemui Rasulullah s.a.w & bertanya:

Wahai Rasulullah, Siapakah orang yg paling berhak aku hormati? 


Nabi s.a.w bersabda:     Ibumu. 
Lelaki itu berkata lagi:  Siapakah setelah ibuku? 
Nabi s.a.w bersabda:  Ibumu.
Lelaki itu bertanya lagi:  Siapa lagi setelah ibuku? 
Nabi s.a.w bersabda: ❝ Ibumu. 
Lelaki itu bertanya lagi:  Lalu siapa lagi sesudahnya? 
Nabi s.a.w menjawab:  Ayahmu.    




Rasulullah saw bersabda, 
❝ Dosa² besar: Syirik terhadap Allah, menderhaka kpd ibu bapa, membunuh diri & bersumpah dgn dusta    




Hari ini kita dapat lihat bagi mereka yg mempunyai kekasih hati, mungkin ada perkara yg kita terlepas pandang atau terlupa. 


✐ Ada masanya kita lebih mengutamakan utk bertanya khabar si kekasih, bertanya sakit peningnya, meminta pendapat, nasihat, doa & sebagainya. Sedangkan kita terlupa bahawa ayah & ibulah yg lebih berhak ke atas diri kita utk mendahulukan mereka berbanding semua insan lain.


Adab² Anak Soleh & Solehah


Ayuh, kita cakna semula antara adab² yg perlu kita jaga selaku seorang anak kpd ibu bapa. Together towards anak soleh/solehah...!!! (^_^)


 Hendaklah kita memuliakan mereka.


☑ Bersalaman & mencium tangan mereka sebagai tanda kasih & hormat


 Menjaga adab ketika bercakap dgn mereka


 Menyahut panggilan mereka tanpa melengah²kannya


 Sentiasa berusaha gembirakan mereka


 Menjaga harta mereka


 Tidak mencaci & meninggikan suara terhadap mereka


 Mendahului mereka dlm segala hal


 Tidak duduk di tempat tinggi drpd mereka


 Sentiasa meminta izin & pandangan mereka mengenai sesuatu hal


 Menghormati sahabat² mereka


 Tidak berlebih²an dlm memuliakan isteri (khusus bagi yg bergelar suami)


 Memperbanyakkan doa kpd mereka


*Sebenarnya banyak lagi. Buat yg nie dulu deh ^__^

Wahai anak, rebutlah kesempatan yg masih Allah berikan pada kita hari ini. Hargailah mereka, sayangi mereka & mohonlah ampun maaf atas segala salah silap kita selama ini. Semoga dgn doa & restu mereka, nescaya tergolonglah kita di dlm golongan insan yg berbahagia & berjaya bukan sahaja di dunia tapi juga di akhirat kelak. Kerna sesungguhnya, redha Allah swt itu datangnya jua drpd redha ayah & ibu.


Abdullah bin Amru berkata, Rasulullah SAW bersabda: 

Keredaan Allah kpd seseorang bergantung kpd keredaan ibu bapanya. Dan kemurkaan Allah adalah bergantung kpd kemurkaan ibu bapanya.   




~*~*~*~*~*~*~*~*~*~
 Ya Allah, ampunilah dosaku & dosa kedua orang tuaku... Rahmatilah mereka sepertimana mereka telah mengasihiku sejak kecil. Amin...
~*~*~*~*~*~*~*~*~*~

Wallahualam

0 123 Bingkisan Sahabat:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...